Sejarah Pengentasan Kemiskinan di Lampung 2005-2024, Arinal Djunaidi Paling Berhasil

Hingga akhir kepemimpinan pada periode pertamanya, Arinal berhasil menurunkan tingkat kemiskinan secara konsisten dari tahun ke tahun sejak ia menjadi Gubernur Lampung tahun 2019 lalu.

Era Gubernur Arinal Berhasil Entaskan Kemiskinan yang Menjadi Momok Sejak 2005 Silam. Hingga akhir kepemimpinan pada periode pertamanya, Arinal berhasil menurunkan tingkat kemiskinan secara konsisten dari tahun ke tahun sejak ia menjadi Gubernur Lampung tahun 2019 lalu.

Berdasarkan Profil Kemiskinan di Provinsi Lampung Maret 2024 yang dirilis Badan Pusat Statistik (BPS) pada 1 Juli 2024 melaporkan persentase penduduk miskin pada Maret 2024 sebesar 10,69 persen, menurun 0,42 persen poin terhadap Maret 2023 dan menurun 0,75 persen poin terhadap September 2022.

Diketahui, masa jabatan Gubernur Arinal berakhir medio Juni 2024 lalu.

Tiga bulan sebelumnya, persisnya pada Maret 2024, Arinal mewariskan jumlah penduduk miskin sebesar 941,23 ribu orang, menurun 29,4 ribu orang dibanding Maret 2023 dan menurun 54,36 ribu orang terhadap September 2022.

Angka penduduk miskin sebanyak 941,23 ribu tersebut merupakan angka terendah yang berhasil ia capai sejak berkuasa.

Bahkan Arinal secara konsisten Arinal berhasil mengentaskan angka kemiskinan  selama lima tahun, kecuali pada saat puncak pandemi Covid 19 pada 2021 lalu.

Pada 2019, atau tahun pertamanya menjadi Gubernur Lampung, Arinal mendapati angka penduduk miskin Lampung sebesar 1.063, 66 juta atau 12,62 persen total penduduk yang diwariskan oleh gubernur sebelumnya.

Lalu, pada Maret 2020 turun menjadi 1.049,32 juta atau 12,34 persen penduduk.

Tahun berikutnya (2021), saat pandemi corona sedang puncak-puncaknya memberi dampak meningkatnya tingkat kemiskinan hingga mencapai 1.083,93 juta atau 12,62 persen penduduk.

Tetapi, pada 2022, di mana pandemi masih menggeroti ekonomi Indonesia, jumlah penduduk miskin di Lampung tercatat menurun menjadi 1.002,41 juta penduduk atau 11,57 persen penduduk.

Puncak penurunan terjadi pada Maret 2023 dan Maret 2024, di mana jumlah penduduk miskin tercatat di bawah satu juta, masing-masing 970,67 ribu (11,11%) pada Maret 2023 dan 941,23 ribu (10,69%) pada Maret 2024.

Sejarah Pengentasan Kemiskinan di Lampung 2005-2024

Bila ditelisik lebih dalam, Arinal berhasil menorehkan sejarah dalam upaya pengentasan kemiskinan di Provinsi Lampung sejak 2005 silam.

Grafik tingkat kemiskinan sejak 2005 sampai 2018 atau sebelum Arinal dilantik menjadi gubernur terpapar turun naik dalam persentase cukup tajam.

Pada Maret 2005 persentase penduduk miskin di Lampung tercatat 21,42 persen. Lalu melonjak menjadi 22,77 persen hingga menjadi rekor tertinggi Profil Kemiskinan di Provinsi Lampung.

Persentase di atas 22 persen tersebut terus bertahan hingga empat tahun berikutnya.

Berikutnya, pada 2010 jumlah penduduk berhasil ditekan menjadi 18,94 persen. Lalu grafik pada tahun berikutnya naik turun dalam kisaran tertinggi 16,58 persen dan terendah 13,14 persen pada 2018.

Pada era gubernur Arinal juga terjadi pergeseran jumlah dan persentase penduduk miskin perkotaan/perdesaan.

Hal itu ditandai menurunnya persentase penduduk miskin perdesaan dari 12,65 persen pada Maret 2023 menjadi 11,97 persen atau turun 0,68 persen.

Sebaliknya, penduduk miskin perkotaan pada Maret 2023 tercatat 8,02 persen naik menjadi 8,18 persen atau meningkat sebesar 0,16 persen.(iwaperkasa)